Tribute to Tok Guru Nik Aziz

Beliau seorang murabbi. Beliau masih terkenal dengan kebaikannya selama beliau hidup. Aku pernah mendengar tentang kebaikannya, banyak kali. Aku menonton dokumentari mengenainya, membaca cerita-cerita tentang dirinya, kata-kata hikmah, nasihat darinya. Aku tahu, semua itu, insyaallah hadir ikhlas dari hatinya. Sungguh, aku merasakan suatu kehilangan yang besar, seperti separuh daripada diriku hilang. Belum pernah sebelum ini aku meratapi pemergian seseorang seperti ini. Sungguh, aku belum pernah menemui beliau sepanjang hayatnya. Aku hanya pernah menatap fotonya, membaca karyanya yang terasa sungguh dekat dihati. Bukan aku seorang sahaja yang berfikir seperti ini, mungkin yang lain juga merasakan seperti ini; mungkin begini rasanya para sahabat setelah kehilangan Rasulullah… Rasa seperti tidak mahu percaya, tetapi itulah hakikatnya- manusia itu tidak kekal, yang kekal hanyalah Dia. Tapi sebagai seorang Muslim, aku percaya, kita akan berada dengan orang yang kita cintai di alam sana nanti, dengan izin Dia.

Sejujurnya, aku tidak pernah menghadiri atau menonton kuliah beliau. Aku hanya mendengar & membaca tentangnya melalui perkongsian di Facebook, whatsapp, ataupun buku yang dibaca. Orangnya merendah diri, bersederhana, tidak bermewah-mewah walaupun jawatannya tinggi. Tapi aku rasa dekat sangat, seakan aku pernah bertemu dengan beliau. Moga kita bertemu di alam sana. Moga Allah mengurniakan Allahyarham Tok Guru dengan segala kebaikan yang telah beliau laksanakan sepanjang hidupnya. Aku berdoa moga aku, dan kita, dapat contohinya. Jadikan dia sebagai ikutan yang baik. Jadilah kita seorang murabbi seperti dia. Aku sangat tertarik dengan akhlak yang ditonjolkannya. Aku kagum dengan ilmu yang diamalkannya. Moga kita juga menjadi pendidik yang mampu memberi teladan yang baik.

Aku masih teringat kali pertama aku terbaca satu nasihat Tok Guru mengenai tahajjud;

“Kalau kita terjaga di tengah-tengah malam itu, ia sebenarnya satu anugerah dari Allah. Allah kirimkan malaikatNya mengejutkan kita supaya kita bangun beribadah kepada Allah. Sebagai tanda terima kasih kerana mengejutkan kita, paling malas pun, mintalah apa-apa (berdoa) walau sedikit (meskipun kita masih di tempat tidur) kepada Allah. Kemudian tidurlah.

Kalau kita sedar, kemudian kita terus sambung tidur tanpa ucapkan apa-apa (contoh beristighfar, bertahmid dan sebagainya). Kemudian malam kedua dan malam ketiga pun begitu juga. Kita bimbang malaikat tidak akan datang lagi mengejutkan kita.”

Moga kita juga turut istiqamah seperti Tok Guru.

Terima kasih, dan selamat berehat Tok Guru…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s